Pilihan Editor Galeri Foto AdvertorialPopular
   
 
Isu Camat se- Kabupaten Kampar Mundur dari Jabatan, Ada Tekanan Caleg untuk Dipilih
Minggu, 04 Februari 2024 - 19:35:42 WIB
TERKAIT:
   
 

SUARAaktual.co | Pekanbaru,_ Beredar kabar, bahwa para camat se Kabupaten Kampar saat ini mendapatkan tekanan dari pimpinan untuk mendukung salah satu nama calon, dalam Pemilu 2024, tepatnya 14 Februari. Hal itu, sehingga membuat para camat dan kades ingin mundur secara massal.

Sebagaimana diketahui, pemberitaan yang dilansir media. Bahwa camat dan kades se Kabupaten Kampar ini menyatakan, jikalau terus mendapat tekanan akan mundur dari jabatan. Sehingganya menjadi topik hangat pembicaraan di masyarakat, khususnya itu di wilayah Kabupaten Kampar. Apalagi, kini merupakan tahun politik.

Namun hal demikian, dibantah para camat akan isu yang menyatakan demikian. Yang seperti halnya disampaikan oleh sejumlah camat se Kabupaten Kampar yang diminta tanggapannya. Pada umumnya para camat menyampaikan bahwasa informasi dilansir media itu, tidak benar (hoax). Dan itu, jelas ini merugikan pihak camat.

Seperti halnya disampaikan halnya dipapar Camat Kampar Kiri Marjanis, kepada awak media dikonfirmasi, dihari Ahad (4/2/2024) ini mengatakan, bahwa isu itu tidak benar sama sekali. Sebab sampai saat sekarang dirinya tidak pernah mendapatkan perintah atau instruksi untuk mendukung salah satu calon, apalagi ini tertekan.

"Dalam pemberitaan media itu. Sangat bisa merugikan dan citra kami para camat. Yang diketahui, bahwa camat ini ASN diwajibkan netral dalam pesta demokrasi Pemilu. Dan soal kami merasa tertekan dan mengambil sikap mundur, itu tidak benar dan tidak ada sama sekali. Artinya, pemberitaan itu jelas hoax," ungkapnya Marjanis.

Marjanis dalam hal ini membantah dengan tegas bahwa adanya perintah mendukung seseorang ini. Sebab sebagai seorang ASN tentunya sangat paham dengan aturan dan ketentuan soal netralitas. Marjanis sangat berharap pada pihak-pihak berkepentingan politik tidak menjebak para camat maupun kades untuk kepentinganya.

Senada dengan itu, Camat Gunung Sahilan Musnaini mengatakan, halnya pemberitaan yang dilansir media tersebut tidaklah benar sama sekali atau hoax. Namun dengan hal itu, sangat merugikan citra sebagai camat yang merupakan ASN. "Karena itu, diharap tidak ada pihak-pihak yang juga melakukan provokasi demikian," ujarnya.

Musnaini menyebutkan, dengan keinginan isu mundur tersebut, baik dirinya sebagai Camat atau dari Kepala Desa di Kecamatan Gunung Sahilan tidak ada itu, menyatakan ingin mundur, apalagi sampai ingin mundur massal. Artinya, bagaimana untuk mundur massal, kepikiran saja tak ada. Sebab saat ini, mensukseskan Pemilu.

Musnaini ini mengimbau para Kepala Desa serta masyarakat, untuk tidak terpengaruh berita isu tersebut. Karena penting baginya sebagai pegawai pemerintah dan pimpinan di wilayah Kecamatan Gunung Sahilan bisa melaksanakan tugas sesuai yang diamanat dalam mengemban tugas. Intinya itu berita yang beredar ini tidak benar.

Begitu juga, dinyatakan Ganda merupakan Camat Kampar Kiri Tengah, ketika diminta tanggapannya atas isu yang beredar. Kata dia, pemberitaan yang dilansir demikian itu sangatlah tidak benar sama sekali. Karena sampai saat sekarang itu tidak ada halnya membicarakan demikian. "Itu jelas merupa berita tidak benar," sebutnya.

Kesempatan itu, Ganda menegaskan pada para pihak untuk tak melakukan provokasi kepentingan politik dengan mengobarkan bahwa camat se Kabupaten Kampar akan mundur dari jabatan. Karena sambungnya, kalau camat inikan ASN yang sebagai hal diketahui harus netral di pesta demokrasi Pemilu Serentak ditahun ini.

Kemudian senada itu disampaikan Camat Perhentian Raja Agus Wiyono, meungkap bahwasa pemberitaan dilansir salah satu media online tersebut tidak benar dengan realitanya. Sebab kata Agus, tidak ada itu camat se Kabupaten Kampar mundur dari jabatan, bahkan tidak ada itu tekanan dari caleg. Karena camat netral.

Disinggung ada pertemuan dengan salah seorang pimpinan, di Kabupaten Kampar ? Didalam hal ini, para camat membenarkan ada pertemuan demikian. Namun, ungkap mereka, bahwa itu dirasa bukan suatu hal yang aneh. Mereka mengatakan, bahwasa hal pertemuan membahas pembangunan daerah dan kondisi terkini.

(Irul)






Loading...




 
Berita Lainnya :
  • SDIT Bustanul Ulum melaksanakan Malam Bina Iman dan Taqwa, Kata Mirza: Seru
  • Sebagian Pemilik Setuju Pembebasan Lahan, Pembangunan Flyover Simpang Panam Pekanbaru Berlanjut
  • Waspada Hujan Lebat Disertai Petir dan Angin Kencang Melanda Provinsi Riau
  • Lima Kabupaten/Kota Masih Belum Daftar MTQ XLII Riau di Dumai, Ditutup Tanggal 4 Maret
  • Ini Dia 13 Besar Caleg DPR RI Dapil Riau yang Bakal Raih Kursi Senayan
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
     
    Redaksi - Disclaimer - Pedoman Berita Siber - Tentang Kami - Info Iklan
    © 2016-2024 SUARAAKTUAL.CO, all rights reserved